Pages

Selasa, 21 Februari 2012

Mitral Valve Prolapse, Kebocoran Katup Jantung

img

Deskripsi

Mitral valve prolapse (MVP) terjadi ketika katup antara atrium kiri dan ventrikel kiri tidak menutup dengan benar. Selama MVP, katup menonjol (prolapses) ke atas, atau kembali ke atrium. MVP kadang-kadang menyebabkan darah bocor ke belakang ke dalam atrium kiri, suatu kondisi yang disebut regurgitasi katup mitral. Pada kebanyakan orang, MVP tidak mengancam nyawa dan tidak memerlukan pengobatan atau perubahan gaya hidup. Namun beberapa orang dengan MVP, bagaimanapun memerlukan pengobatan.

Penyebab

Ketika jantung bekerja dengan benar, katup mitral menutup sepenuhnya selama kontraksi dari ventrikel kiri dan mencegah darah mengalir kembali ke atrium kiri. Tetapi pada beberapa orang dengan MVP, flaps katup mitral tersebut memiliki jaringan tambahan, menggembung seperti parasut ke dalam atrium kiri setiap kali jantung berkontraksi. Ketika darah yang bocor melalui katup, maka disebut dengan regurgitasi katup mitral. ondisi tersebut tidak dapat menyebabkan masalah jika hanya sejumlah kecil dari kebocoran darah yang kembali ke atrium. Regurgitasi katup mitral yang lebih berat dapat menyebabkan gejala seperti sesak napas, kelelahan, atau batuk. Ketika seorang dokter mendengarkan jantung dengan menggunakan stetoskop, maka dapat mendengar suara klik sebagai pemecah katup keluar, diikuti dengan gumaman yang dihasilkan dari darah yang mengalir kembali ke atrium. Nama lain untuk menggambarkan MVP meliputi: 1. Sindrom Barlow 2. Floppy valve syndrome 3. Ballooning mitral valve syndrome

Gejala

Meskipun MVP adalah gangguan seumur hidup, banyak orang dengan kondisi ini tidak memiliki gejala. Ketika didiagnosa, orang mungkin terkejut mengetahui bahwa ternyata menderita kondisi tersebut. Ketika tanda dan gejala memang terjadi, itu biasanya karena darah bocor ke belakang melalui katup (regurgitasi). Gejala MVP dapat sangat bervariasi dari satu orang ke orang lain. Gejala cenderung ringan, berkembang secara bertahap. Tanda dan gejala tersebut mungkin termasuk: 1. Detak jantung tidak teratur (aritmia) 2. Pusing atau sakit kepala ringan 3. Kesulitan bernafas atau sesak napas, sering ketika berbaring datar atau selama aktivitas fisik 4. Kelelahan 5. Nyeri dada yang tidak disebabkan oleh serangan jantung atau penyakit arteri koroner

Pengobatan

Kebanyakan orang dengan MVP, terutama yang tanpa gejala, tidak memerlukan pengobatan. Namun, jika memiliki gejala, dokter mungkin merekomendasikan obat atau operasi, tergantung pada tingkat keparahan kondisi yang dialami. Beberapa obat yang mungkin diresepkan meliputi: 1. Beta blockers 2. Aspirin 3. Resep antikoagulan (pengencer darah) Jika dokter menyarankan operasi, ada dua pilihan utama, yaitu perbaikan atau penggantian katup mitral. Sumber: MayoClinic



Sumber

1 komentar:

Nice info, Sangat bermanfaat. Bagi anda yang memiliki masalah penyakit kelamin, anda bisa mengunjungi klinik Apollo untuk melakukan pemeriksaan. Klinik Apollo merupakan penyedia layanan kesehatan berbasis klinik yang menangani masalah penyakit kulit dan kelamin yang terletak di daerah Jakarta pusat. bekerja sama dengan berbagai rumah sakit serta klinik Internasional, juga ditunjang peralatan medis canggih serta dokter ahli spesialis yang sudah berpengalaman dibidangnya, anda bisa mengunjungi klinik apollo untuk melakukan pemeriksaan dan mendapatkan penanganan segera.

Jika Anda memiliki pertanyaan seputar penyakit kelamin yang anda rasakan, jangan ragu untuk bertanya pada kami karena isi konsultasi aman terjaga, privasi pasien terlindugi, dan anda bisa tenang berkonsultasi langsung dengan kami. Anda dapat menghubungi hotline di (021)-62303060 untuk berbicara dengan ahli Klinik Apollo, atau klik website bawah ini untuk berkonsultasi dengan dokter spesialis klinik Apollo.
Wartadokter
klinikkesehatan
kesehatankelamin

Poskan Komentar

Pages

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More