Pages

Senin, 12 Maret 2012

Patella Tendinitis, Cedera Tendon Karena Sering Melompat

img

Deskripsi

Tendinitis patella adalah cedera pada tendon yang menghubungkan tempurung lutut (patella) ke tulang kering. Tendon patela berperan penting untuk menggerakkan otot-otot kaki dengan cara membantu otot meregangkan lutut untuk menendang bola, berjalan menanjak dan melompat.

Tendinitis patella paling sering menyerang atlet olahraga yang sering melompat seperti atlet basket dan voli. Oleh karena itu, tendinitis patella umumnya dikenal sebagai jumper knee. Namun orang yang tidak melakukan olahraga melompat juga dapat mengalaminya.

Penyebab

Tendinitis patella adalah cedera yang sangat umum terjadi ketika tendon patela mendapatkan tekanan secara berulang-ulang. Sedikit tekanan akan sedikit merobek tendon yang dapat diperbaiki oleh tubuh. Tapi ketika robekan bertambah banyak, akan menyebabkan rasa sakit dari peradangan dan melemahnya tendon. Saat itu, kerusakan tendon akan terus berlanjut selama lebih dari beberapa minggu dan disebut tendinopathy.

Gejala

Nyeri adalah gejala pertama tendinitis patella. Rasa sakit biasanya berasal di bagian tendon patela antara tempurung lutut (patela) dan perlekatan tendon dengan tulang kering (tibia).

Rasa sakit di lutut awalnya hanya terasa saat memulai aktivitas fisik atau setelah latihan yang intens dan kemudian maju ke titik yang mengganggu aktivitas berolahraga. Akhirnya, rasa sakit ini akan mengganggu pekerjaan sehari-hari seperti naik tangga atau bediri dari kursi.

Pengobatan

Dokter biasanya memulai dengan perawatan tanpa pembedahan, seperti:

Obat
Obat penghilang nyeri seperti ibuprofen (Advil, Motrin, others) atau naproxen (Aleve, orang lain) dapat membantu mengatasi rasa sakit yang disebabkan tendinitis patella untuk sementara.

Terapi
Berbagai teknik terapi fisik dapat membantu mengurangi gejala yang disebabkan dengan tendinitis patella, seperti:

  1. Latihan peregangan. Latihan peregangan yang rutin dapat mengurangi kejang otot dan membantu memperpanjang tendon
  2. Latihan kekuatan. Otot paha yang lemah juga bisa menyebabkan ketegangan pada tendon patela. Latihan dengan cara menurunkan kaki scara lambat setelah meregangkan lutut akan sangat membantu.
  3. Tali tendon patella. Tali yang berfungsi untuk memebrikan tekanan pada tendon patela dapat membantu meratakan kekuatan tendon langsung melalui tali. cara ini dapat membantu mengurangi rasa sakit.
  4. Iontophoresis. Terapi ini dilakukan dengan cara mengoleskan obat kortikosteroid pada kulit dan kemudian menggunakan perangkat yang memberikan muatan listrik rendah untuk mendorong obat meresap melalui kulit.

Bedah dan prosedur
Jika pengobatan biasa tidak membantu, dokter akan menyarankan terapi lain seperti:

  1. Suntikan kortikosteroid. Suntikan kortikosteroid ke dalam selubung di sekitar tendon patela dapat membantu meringankan rasa sakit. Tapi obat ini juga dapat melemahkan tendon dan membuatnya menjadi lebih parah.
  2. Suntikan plasma diperkaya platelet. Suntikan plasma yang diperkata ptatelet telah dicoba pada beberapa orang yang bermasalah pada tendon patelanya. Saat ini, penelitiannya masih berlangsung. Diharapkan suntikan akan mempercepat pembentukan jaringan baru dan membantu menyembuhkan kerusakan tendon.
  3. Bedah. Jika metode biasa tidak membantu setelah dilakukan selama berbulan-bulan, dalam kasus yang jarang, dokter akan menyarankan pembedahan tendon patela. Beberapa prosedur dapat dilakukan melalui sayatan kecil di sekitar lutut.

Sumber: MayoClinic


Sumber

0 komentar:

Poskan Komentar

Pages

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More